Pemko Pariaman, Anjurkan Masyarakat Memakai Masker, Supaya Tidak Terjangkit Virus Corona

TABLOIDBIJAK.COM (Kota Pariaman)— Pemerintah Kota Pariaman, dengan keluarnya pernyataan dari WHO, Covid-19 tidak lagi hanya ditularkan lewat droplet (percikan titisan air berisi virus dari batuk dan bersin) seseorang berada didekat kita, akan tetapi virus dapat menular lewat udara jika kita tidak mempunyai jarak dengan orang tersebut apalagi dalam kondisi tidak menggunakan masker.

Dari hasil penelitian WHO, virus bisa bertahan di udara, dan melayang-layang sampai 8 jam sesudah keluar dari tubuh penderita saat bersin atau batuk, serta tidak lagi butuh medium cairan utk bertahan.  Apabila percikan cairan berisi kuman memasuki mata, mulut, atau hidung orang yang sehat, orang tersebut dapat tertular penyakit tersebut.

Untuk itu baru-baru ini WHO menghimbau kepada petugas medis dan juga masyarakat untuk dapat meningkatkan kewaspadaannya, karena virus covid-19 ini disinyalir dapat bertahan di udara. Walaupun kekuatan virus ini mungkin tidak sampai dapat menularkan ke orang lain, tetapi kita harus tetap perlu waspada dengan selalu menjaga jarak antara satu dengan yang lainnya, apalagi diruangan yang mempergunakan AC.

Kalau sebelumnya penggunaan masker ini hanya dianjurkan untuk mereka yang sakit saja, tetapi sekarang WHO dan Pemerintah juga mewajibkan pemakaian masker ini kepada masyarakat yang melakukan aktivitas di  dalam atau di luar rumah untuk mencegah rantai penyebaran covid-19 ini.

Ayo kita ikuti anjuran dari pemerintah demi kesehatan dan keselamatan diri kita sendiri dan juga keluarga. Walaupun kita keluar dan tidak berkumpul dikerumunan massa, selalulah pakai masker, untuk saling melindungi satu sama lain.

Karena menurut WHO ada satu golongan baru dalam proses penularan wabah ini yaitu Orang Tanpa Gejala (OTG), dengan suhu tubuh normal, tidak batuk tapi sudah membawa virus karena daya tahan tubuhnya cukup kuat.

Siapa diantara kita yang sempat bepergian ke wilayah zona merah atau wilayah yang sudah ada warganya positif Covid-19, bisa jadi sudah menjadi OTG. Maka kita lindungi orang lain dari virus yang mungkin kita bawa itu dengan cara mengkarantina diri sendiri selama 14 hari dirumah saja.

Untuk itu selalu gunakan masker , baik itu masker medis ataupun masker kain. Tetapi pemerintah pusat meminta agar masyarakat biasa menggunakan masker kain dan tidak menggunakan masker medis, karena Ikatan Dokter Indonesia (IDI) mengatakan masker kain masih efektif untuk mencegah penularan virus corona.

Untuk efektifitas memang lebih rendah dari masker medis, tapi untuk perlindungan masyarakat umum, itu bermakna dan sudah dibuktikan di negara lain yang secara massal menggunakan masker kain ini, jelas Humas IDI, Malik. (Informasi dari berbagai sumber).