Pekan Budaya Ajang Kompetisi dan Suport bagi Generasi Muda

BIJAK ONLINE (LIMAPULUH KOTA)—Bupati Limapuluh Kota H. Irfendi Arbi menyebut, pekan budaya yang akan digelar dinas Pendidikan Limapuluh Kota, tidak hanya untuk menggali, mengembangkan dan melestarikan seni dan budaya daerah.
“Namun juga menjadi ajang kompetisi dan suport bagi generasi muda, sanggar seni dan seniman di Luak Limo Puluah, “ujar Bupati Limapulouh Kota H. Irfendi Arbi kepada sejumlah wartawan di kantor bupati Sarilamak, kemaren.
Dijelaskan Bupati Irfendi Arbi, selain untuk ajang kompetisi, event seni dan budaya, tentunya juga menjadi moment untuk mengenalkan kekayaan seni dan budaya kita kepada masyarakat Kabupaten Limapuluh Kota dan masyarakat daerah lain serta wisatawan.
Disamping menjadi ajang promosi dan apresiasi di bidang seni dan budaya, alek tahunan daerah ini juga diharapkan menjadi momen adu kreativitas dan promosi pariwisata dan beragam produk unggulan daerah serta hasil kerajinan masyarakat.
“Oleh karena itu, kita mengajak masyarakat dan para pelaku UMKM menyajikan produknya pada ajang pekan budaya tersebut. Begitu juga dengan sektor pariwisata, harus menjadikan kegiatan  ini sebagai ajang promosi,” ujar Irfendi. 
Terpisah, Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Limapuluh Kota Hj. Indrawati didampingi Kasi Kesenian dan Nilai Tradisi Dedi Iswandi, kepada wartawan di Tanjung Pati, kemaren, mengatakan, kegiatan Pekan budaya 2018 ini, diselenggarakan oleh pemerintah Kabupaten Limapuluh Kota, mulai tanggal 13-18 April mendatang. 
Untuk itu, pihak dinas Pendidikan Limapuluh Kota berharap, perhelatan daerah itu akan menjadi wahana pelestarian nilai-nilai seni dan budaya anak nagari Luak Limopuluah. Pekan budaya yang akan menggelar festival budaya tersebut merupakan salahsatu upaya pelestarian sekaligus promosi beragam potensi seni dan budaya di daerah ini. 
Kita berharap event seni dan budaya itu menjadi salahsatu upaya melestarikan dan mempromosikan budaya daerah kita. Tak kalah pentingnya, untuk menggali, membina dan mengembangkan serta menanamkan nilai-nilai budaya terhadap generasi muda.
Diakui Indrawati, dewasa ini tidak sedikit generasi muda yang lebih mengenal serta menyukai budaya asing, dan mulai jarang yang meminati dan mencintai seni budaya daerah. Jika ini dibiarkan, bukan menutup kemungkinan lambat laun kekayaan seni dan budaya dari nenek moyang tersebut akan hilang ditelan masa.
“Menyikapi fenomena itu, Pemerintah Kabupaten Limapuluh Kota melalui Dinas Pendidikan dan Kebudayaan akan mengadakan pekan budaya sebagai sarana menggali, mengembangkan dan melestarikan seni dan budaya tersebut,” ujar Indrawati.
Dikatakan, alek daerah itu bakal digelar di komplek kantor bupati di Bukit Limau Sarilamak yang akan dibuka pada hari Jumat (13/4) siang. Sedangkan seni dan budaya yang diperlombakan antara lain festival randai, lomba tari Minang kreasi, alua pasambahan, talempong pacik, qasidah rebana dan lagu pop Minang, serta lomba baju kuruang basiba tradisi dan modifikasi.
“Peserta lomba antara lain berasal dari masyarakat umum, utusan kecamatan, sekolah dan sanggar-sanggar seni budaya anak nagari. Festival randai misalnya , akan diikuti utusan kecamatan, dan lomba alua pasambahan bakal diikuti utusan sekolah disamping juga utusan kecamatan dan nagari,” sela Dedi Iswandi. (ada)

Mungkin Anda Menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *