Berkat Duo Anggota DPRD, Kecamatan Latina Terus Bangkit

BIJAK ONLINE (PAYAKUMBUH)—Awal tahun 2018 ini, Pemerintah Kota Payakumbuh mulai menggelar Musyawarah Rencana Pembangunan (Musrenbang), meminta dan menjaring aspirasi masyarakat untuk pembangunan Payakumbuh pada tahun 2019 mendatang, Rabu (24/1).
Musrenbang tersebut, baru digelar ditingkat kelurahan. Begitu juga di Kecamatan Lamposi Tigo Nagori (Latina), Musrembang sudah  digelar sejak sepekan terakhir ini. Selain dihadiri jajaran Pemko, dua anggota DPRD Kota Payakumbuh asal daerah setempat turut mengikuti Musrenbang tersebut, yaitu Syafrizal dari Partai Bulan Bintang dan Mawi Etek Arianto dari Partai Gerindra. 
“Dari 6 kelurahan yang ada, Musrenbang sudah di gelar bergantian di 4 kelurahan. Kelurahan Padang Sikabu, Kelurahan Koto Panjang Dalam, Kelurahan Koto Panjang Padang  dan Kelurahan Sungai Durian. Dua kelurahan yang belum, rencana Musrenbang tuntas pekan ini. Yaitu Kelurahan Parambahan dan Kelurahan Parik Muko Aia, ”ujar David Bachri Camat Lamposi Tigo Nagori kepada wartawan, Rabu (24/1).
Dikatakan David Bachri, untuk Kelurahan Parambahan, digelar Kamis (25/1) pagi di kantor lurah setempat dan Kelurahan Parik Muko Aia digelar pada Jumat (26/1) pagi dengan mengundang tokoh-tokoh masyarakat, pemuda, niniak mamak dan lapisan masyarakat lainnya.
“Semua lapisan masyarakat kita rangkul dalam Musrenbang ini. Usulan pembangunan masyarakat merupakan acuan kedepan terhadap pembangunan di masing-masing kelurahan, karena Musrenbang tersebut, mengangkat 3 indikator pembangunan daerah. Yaitu bidang fisik infrastruktur sarana dan prasarana. Kedua bidang ekonomi produksi dan bidang sosial budaya,” sebut David Bachri.
Dari 4 kelurahan yang sudah melakukan Musrenbang, usulan pembangunan masyarakat masih dominan terhadap infrastruktur. Terutama tentang peningkatan jalan, pembukaan jalan baru, drainase, irigasi, rehab rumah tak layak huni, jamban sehat dan rehab sekolah.
Seperti usulan peningkatan dan pembangunan jalan baru di Kelurahan Koto Panjang Dalam, Sungai Durian, pembangunan Balai Adat Koto Panjang Dalam, Irigasi disejumlah aliran anak sungai Batang Lamposi serta Batang Pulau di Koto Panjang, Sungai Durian dan Padang Sikabu. Kemudian, rehap rumah tak layak huni di masing-masing kelurahan serta pembangunan drainase di sepanjang jalan utama di Koto Panjang Padang, Koto Panjang Dalam, Sungai Durian dan Padang Sikabu.
Kemudian bidang ekonomi produksi, masyarakat masih banyak berharap bantuan modal dari pemerintah termasuk pelatihan-pelatihan berwirausaha dalam peningkatan kesejahteraan keluarga di masing-masing kelurahan. Dan terakhir bidang sosial budaya, lebih cenderung bagaimana mempertahankan peran niniak di nagari serta upaya peningkatan adat nagari kedepannya.
Secara umum, Kecamatan Lamposi Tigo Nagori, merupakan kecamatan termuda dari 5 kecamatan yang ada di Kota Payakumbuh. Meski berumur 9 tahun, tetapi kecamatan tersebut tidak bisa diremehkan apalagi dipandang sebelah mata.
Berkat kepiawaian dua anggota DPRD Kota Payakumbuh asal kecamatan berpenduduk sekitar 11 ribu jiwa itu, kini Lamposi terus berbenah dan bangkit. Hampir tiap tahun, gencar dilakukan pembangunan infrastruktur dimasing-masing kelurahan yang ada.
“Nyaris tiap tahun di Lamposi, proyek pembangunan ada dimana-mana. Jalan, jembatan, gedung, irigrasi, draise. Itu semua, juga tak terlepas dari dukungan bersama  lapisan masyarakat dan kekompakan kedua anggota DPRD Kota Payakumbuh asal Lamposi untuk memperjuangkan kampung halaman mereka serta peran Pemko Payakumbuh, “ujar Camat Latina. (ada)

Mungkin Anda Menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *