Perindagkop dan UKM Kota Pariaman Sebagai Pembina dan Sekaligus Mitra Pengrajin

TABLOIDBIJAK.COM (Kota Pariaman)–Dinas Perindustrian Perdagangan Koperasi dan Usaha Kecil Menengah (Perindagkop dan UKM) Kota Pariaman sebagai pembina sekaligus mitra pengrajin selalu berupaya melakukan pembinan dan pendampingan terhadap para pengrajin agar produk-produk yang dihasilkan mengalami peningkatan dalam segi kuantitas maupun kualitas. 
Langkah ini dilakukan mengingat perkembangan dan tuntutan masyarakat terhadap produk kerajinan semakin tinggi. Persaingan antara daerah-daerah penghasil kerajinan di seluruh Indonesia yang semakin ketat juga mengharuskan pengrajin melakukan inovasi dan terobosan dalam produksinya. 
“Pengrajin Kota Pariaman harus memiliki pengetahuan dalam penempatan motif sulaman  atau bordiran  pada pola busana yang memenuhi selera pasar,” ujar Kadis Koperindagkop dan UKM Kota Pariaman Gusniyeti Zaunit ketika membuka kegiatan pembinaan dan pelatihan  pola dasar busana bagi pengrajin  sulaman dan bordir Kota Pariaman di aula Dinas Perindagkop dan UKM, Senin, (11/12/2017). 
Kegiatan ini diikuti oleh 20 peserta pengrajin bordir dan 20 pengrajin sulaman dengan menghadirkan pengajar, ses fitria, tenaga ahli pimpinan industri konveksi Ses Fashion Kota Pariaman.
“Cukup banyak masukan dari konsumen pengguna kerajinan sulaman maupun bordiran Kota Pariaman perihal kurang sesuainya penempatan pola sulaman dan bordiran yang diaplikasikan pada sebuah busana”, lanjutnya.
Untuk kerajinan sulaman atau yang lebih sering dikenal dengan istilah ” sulaman nareh”, daerah sentranya meliputi beberapa desa di Kecamatan Pariaman Utara. Dalam penerapannya, kerajinan sulaman ini diaplikasikan pada berbagai media baik busana seperti selendang dan pakaian, maupun aplikasi pada aksesoris seperti tas, sepatu dan sandal. Pengembangan industri kreatif khususnya sulaman dan bordiran Kota Pariaman saat ini lebih diarahkan kepada pengembangan industri fashion yang memiliki nilai jual dan daya saing yang tinggi.
Salah satu contoh nyata penerapan aplikasi sulaman pada industri fashion atau busana terlihat pada pakaian yang dipakai oleh panitia pada acara pembukaan MTQ Nasional tingkat Provinsi Sumatera Barat yang baru-baru ini dilaksanakan oleh Pemerintah Kota Pariaman. Pemberdayaan pengrajin sulaman untuk penyediaan seragam panitia MTQ dinilai sebagai langkah yang efektif dalam mempromosikan kerajinan khas kota pariaman khususnya kerajinan sulaman kepada pengunjung dan peserta MTQ yang tidak hanya berasal dari daerah di Sumatera Barat tetapi juga berasal dari luar daerah Sumatera Barat. (relis/amir)

Mungkin Anda Menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *