Catatan Yal Aziz: Mencikaraui Ota Rang Rantau yang Balagak Santiang

MENTANG-mentang tingga di ibukota Jakarta, co inyo sae yang santiang alias hebat. Yang ironisnya lai, apo yang dilakukan gubernur, dinilainyo buruak dengan berbagai fitnahan, seperti proyek  A dan Z, hanya untuk kepentingan diri dan kelompoknyo sae. 
Yang labiah parahnyo lai, dikecekan lo pak gub Sumbar indak paduli urang di rantau dan melecehkan sesepuh tokoh urang Minang yang tingga di rantau. Gunjingan tersebut, dibumbui lo dek fitnahan, kalau pak gub indak amuah menghadiri berbagai acara urang rantau yang dihadiri mantan pejabat di Sumatera Barat, seperti Azwar Anas, Fahmi Idris, Fasli Djalal, Emil Salim, Syahrul Ujud dan Gamawan Fauzi.
Terlepas dari benar atau salahnya gunjingan tersebut, yang jelas Gubernur Sumbar, Prof DR H Irwan Prayitno Psi Msi telah mengutamakan menghadiri malam silaturrahmi dan syukuran basamo urang rantau, Jumat, 12 Februari 2016, yang dihadiri, Ketua DPD RI, Irman Gusman, Fahmi Idrsi, Is Anwar Rajo Perak dan sederetan tokoh Minang yang menjadi warga ibukota Jakarta.
Sebagai anak nagari yang pernah lo hiduik di rantau, saya juga bisa memahami kondisi dari prilaku tokoh Minang yang sukses di rantau, yang tersirat berprilaku yang kalamak diparuik sae. Seperti, kalau dia datang ke Ranah Minang, harus difasilatasi, disiapkan oto, disiapkan hotel dan kemudian semua proyek yang bersumber dari APBN, harus inyo, dunsanaknyo, keponakannyo, keluarga bini eeee yang mangarajoan proyek tersebut. 
Yang hebatnya, kalau mintak eee ndak dipenuhi, pak gub ko buruak sae dimato eeee dan inyo pagunjingan lo satiok basuo jo tokoh Minang lainnyo, yang kebetulan bernasib samo dek eeee yang indak dapek mengerjakan proyek lo.
Sudah tu, persiteruannyo kian memuncak dan memanas, dan dihasutnyo lah kader partai yang kebetulan inyo termasuk salah satu petinggi dipartai yang kecek eee partai eee hebat dan menentukan arah kebijakan pembangunan di republik ko. Yang indak lamak eeee inyo tuuduh gubernur ko hanyo gubernur partai dan inyo lupo diri, kalau inyo urang partai yag kayang saat partainyo bakuaso. 
Tapi, berapa pun hebat eee tokoh yang dirantau tersebut, yang jelas kepedulianno terhadap kampuang hanyo bilo ada lo kepentingan bisnisnyo, atau kepentingan bisnis dunsanak eee di kampuang halaman ko.
Jujur, saya belum ado lo mandapek kaba barito tentang kepedulian tokoh-tokoh hebat dirantau tu tentang musibah banjir bandang yang melanda berbagai daerah di Sumatera Barat, seperti musibah yang terjadi di Kabupaten Solok Selatan, nagari tampek penjarah hutan mancilok kayu dan merusak ekosistem. Baitu juo dengan musibah banjir yang terjadi di Kabupaten Limopuluh Kota, Pasaman Barat dan Pesisir Selatan.
Bisa jadi juo para urang kayo dan hebat di rantau tu memberikan sumbangannyo secara diam-diam atau atas namo hamba Allah. Kok ado syukurlah dan paralu juo kito dikampuang ko mengucapak tarimo kasiah kapado urang dirantau tu.
Agaknyo, khusus untuk prilaku orang hebat dan kayo di rantau tu, ada prilaku yang rasonyo paralu juo dicermati, dikaji dan dimaklumi. Apo tu? raso kedulian primordial yang terlalu kental tentang kampuang halaman eee. Makasuiknyo, orang hebat dan penguasa rantaau tu hanyo labiah memperdulikan urang dikampuangnya atau kampuang tanah leluhurnyo. Bantuan dari dari SAS Suit Air, hanya akan disalurkan jika ada dunsanak eee di Sulit Air yang kena musibah dan begitu juga dengan program pembangunan.
Begitu juga persatuan PKDP di ibukota Jakrta, hanya akan peduli dengan nasib sanak familynyo di Piaman Lawe. Jaaan baarok lo, kepedulian PKDP tu muncul untuk mengurangi raso duka nestapa urang di Kabupaten Solok Selatan. 
Rasanya prilaku tagak kampuang, mamaga kampuang itu agak diperluas artinya. Maksudnya, tagak kampuang mamaga nagari Minangkabau. Kukasuiknyo sebagai anak Orang Minang, harus bertanggungjawab dengan Ranah Minang dan bukan nagari tampek nenek moyangya di lahirkan saja. 
Harapan kito tentu, duka yang melanda anak nagari se Ranah Mnang, juga tanggungjawab kito basamo. mari kito ringankan baban anak nagari yang kebetulan nagarinya dilanda musibah banjir bandang dan longsor. Sudah tu, bisuak ko, kalau pulang basamo kakampuang, jaaan lah kampuang awak sae yang dicalik dan dipehatikan, tapi pai juolah cigok kampuang halaman urang Minang lainnyo. Semoga. (Penuli adalah wartawan tabloid bijak dan padangpos.com).

Mungkin Anda Menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *